Sunday, June 22, 2008

'SEJAMBAK KEMAAFAN'

Salam buat saudara pengunjung, khasnya para teman pemancing.

Kebelakangan ini, aktiviti memancing amat terbatas. Selain disebabkan kesibukan tugas, faktor rakan pemancing yang sudah berpindah, hujan yang tidak menentu dan lain-lain, menjadi penyebab maklumat dalam blog ini jarang dikemaskinikan..

'Sejambak Kemaafan' jua, buat rakan-rakan yang mengharapkan info lokasi memancing terbaru dan menarik. Saya sememang belum berpeluang 'menduga-uji' tempat-tempat baru apabila sesi persekolahan kembali dibuka. [Betul, dulu dalam seminggu 2-3 kali melayan joran di Tepian Rimba, Sg. Serai - sama ada untuk mencari ikan, mahupun udang galah. Tapi waktu itu, semangat kuat teman-teman sekerja yang amat 'ghairah' mendapatkan hasil terbaik, mendorong diri memancing, meskipun keesokannya terpaksa pula berdepan mendidik anak murid..Itu dulu.]

Kini, dengan faktor kos kehidupan yang agak 'membebankan', kegiatan memancing juga terpaksa dihadkan.

'Sejambak Kemaafan'. Jika ada peluang dan kesempatan, insya-Allah, maklumat akan dikongsi bersama.. Insya-Allah...

*Gambar hiasan- Dik Pah dengan patin hampir 5kg yang dipancing pakciknya, Azhar, di Kolam Sukida Resort, Semenyih.

KEMAHIRAN INDIVIDU MENANGKAP IKAN

video
Ada berbagai-bagai cara untuk mendapatkan ikan. Kita boleh memancing dengan menggunakan joran, bubu, memukat atau menjaring, dan sebagainya. Atau cara paling mudah, pergi saja ke pasar!
Ada juga yang menggunakan tangan - ya, cuma sebelah tangan, mampu menangkap ikan dari tepi rakit/bot, seperti yang pernah saya tonton dalam Majalah 3 dulu. Kemahiran mereka ini hasil daripada latihan dan menjadi kebiasaan.
Apabila menonton klip video ini pula, saya berasa sungguh kagum.. Mereka menyelam seraya menggunakan kudrat untuk menaikkan ikan yang...aduhai..besar amat! Saudara ada kemahiran ini..? Saksikanlah...

Friday, June 6, 2008

Menguji Kolam di Bandar Tasek Kesuma, Semenyih

Pada 26 Mei lalu, saya memenuhi hajat seorang teman untuk memancing di sebuah kolam berbayar di Semenyih.
Selepas bersarapan bersama isteri di Ali Corner, saya bergegas menuju ke destinasi yang dimaksudkan. (Isteri pulang sendirian!) Saya biasanya tidak mahu teman menunggu lama, biarpun saya sendiri biasanya terpaksa berpeluh menanti kawan-kawan!

Setibanya di simpang kedua di Bandar Tasek Kesuma, saya terpaksa menunggu Azhar (yang tinggal di taman perumahan berdekatan iaitu di Pelangi Semenyih) kerana katanya membeli barang keperluan nanti.

Kami tiba sekitar jam 9.00 pagi. Bayaran masuk - RM12 untuk tiga jam pertama (RM10 sebagai deposit). Tambahan RM5 bagi setiap jam berikutnya. Jika memancing lima jam terus (RM27), dapat free sejam. Saya bertanyakan serba sedikit mengenai spesis ikan yang terdapat di kolam, serta umpan yang biasa digunakan. Penjaga kaunter memberitahu ikan yang banyak terdapat di sini adalah rohu, tilapia, patin. Umpan yang digunakan adalah dedak.

Kelihatan tidak sampai 5 orang pemancing sedang melayan joran masing-masing. Melihat keadaan kolam, sememang meriah dengan mainan ikan di permukaan kolam. Semangat untuk menduga kolam semakin berkobar-kobar.
Kami mengambil 'port' masing-masing.

Sememang agak teruji kesabaran tatkala ikan beberapa kali bermain di hujung kail. Apabila pemancing di seberang menaikkan beberapa tangkapan, kami berkeyakinan mungkin ada habuan untuk kami. Mungkin. Yalah, kali pertama menguji tempat ini, seronok juga jika ada hasil kenangan yang boleh dibawa pulang.

Joran saya mungkin terhumban ke dalam kolam akibat tarikan kuat ikan (ntah apa spesisnya?). Tapi saya telah mengikat awal di bawah mesin pada joran, supaya joran tidak tercampak ditarik ke kolam. Pengalaman di Sukida Resort serta di Bayu Tekala, telah memberi pengajaran agar lebih berhati-hati ketika mengail.

Agak geram juga setelah beberapa kali sempat 'bertarung' dengan ikan yang memagut umpan, namun beberapa kali juga terlepas... Mungkin juga kail tidak lekat betul di mulut ikan.

Pada waktu tengah hari, setelah menunaikan fardhu zohor, kehadiran pemancing bertambah ramai. Ada dua orang pemancing 'regular' telah meminta saya beralih 'port' ke bahagian tengah sedikit, kerana kata mereka tempat saya itu airnya tidak dalam. Dan bahagian tengah pula adalah tempat yang banyak ikan (tilapia). Saya menurut kerana saya sememang tidak tahu keadaan kolam itu bagaimana. Saya beralih ke tempat Azhar memancing. Saya perasan, wajah Azhar menunjukkan seolah-olah hampa dengan hasil pancingannya. Saya ada bertanyakan kepada beliau, dan beliau mengaku - kolam banyak ikan tapi 'tak menggigit'. Saya bersetuju dengannya, tapi berharap suatu hari nanti kami akan datang memancing di sini lagi.

Kami membuat keputusan untuk pulang pada jam 2.00 petang, kerana Azhar terpaksa pulang awal untuk mengambil isterinya yang sedang berkursus. Di kaunter pembayaran, penjaga tiket memberitahu kami ada sejam lagi (percuma) untuk memancing. Kami menyatakan terpaksa pulang kerana ada urusan lain.

Memang sedikit menghampakan, kerana saya belum puas memancing sebenarnya! Tapi memandangkan Azhar ingin pulang, saya terpaksa akur kerana kami datang bersama, dan ada baiknya pulang juga bersama.

Namun kolam memancing ini pasti menggamit kehadiran saya lagi. Saya akui, di kolam ini sememang banyak ikan, dan besar-besar pula. Saya nampak, ada yang hampir sebesar peha bermain di tepi kolam, tak jauh dari 'port' awal saya. Itu yang pasti!

Terkenang trip ke Tasik Kenyir...

Ekspedisi ke Tasik Kenyir Slideshow: Chulan’s trip from Hulu Langat (near Ampang, Malaysia) to Tasek Kenyir (near Kuala Berang, Terengganu) was created by TripAdvisor. See another Kuala Berang slideshow. Create a free slideshow with music from your travel photos.